Sabtu, 20 Juli 2019

Wow! Memperingati Hubungan Diplomatik Indonesia – Amerika Komunitas Pejuang Kuliner Perkenalkan Nasi Tumpeng

JUJUR aku tuh nggak nyangka lho kalo ternyata hubungan diplomatik Amerika sama Indonesia udah selama ini. Sudah 70 tahun bok. Kalo itu umur manusia, udah kakek-kakek dan nenek-nenek pasti yah hihi. Aku baru tau dan kudet banget nih. Jangan-jangan kamu pun sama. Toss dulu kalo gitu kita samaan.

Terus, kalian pasti pada penasaran dong selama ini udah apa aja program atau target yang tercapai dari hubungan diplomatik ini. Oh.. banyak banget sob kalo disebutin satu-satu. Secara garis besar aja yah. Mulai dari bidang politik, ekonomi, keamanan, lingkungan, sampe pendidikan.

(Makan Nasi Tumpeng)

Dalam rangka merayakan semua itu, bertempat di swalayan Kem Chicks yang ada di Jakarta, kita merayakan hubungan diplomatik ini sekaligus ngenalin kuliner khas Indonesia yaitu tumpeng dan filosofisnya ke temen-temen media dan food blogger kayak aku salah satunya hehe.

Kenapa ngerayainnya di Kem Chicks? Mungkin.. ini mungkin lho yah. Di swalayan ini salah satunya yang banyak ngejual produk-produk dari Amerika. Jadi kayak ngewakilin gitu deh. Di acara ini juga dihadiri oleh Kafi Kurnia selaku Managing Editor di Peka Consult, Inc sebuah perusahaan yang bergerak di bidang kuliner dan juga Mr. Garret MacDonalds sebagai atase pertanian dan perdangangan Kedutaan Amerika.

Nasi Tumpeng

Mungkin bagi kalian yang baca judul postingan ini bakalan bilang gini yah, “Ah nasi tumpeng emang apa spesialnya? Biasa aja!” Itu buat yang nggak paham dan nggak ngerti arti filosofi dari nasi tumpeng. Kalo kalian Googling, makna arti dan filosofi dari nasi tumpeng ini dalem banget sob. Pokoknya, sedalem rasa cintaku padamu. Tsaaaah!

Nasi tumpeng biasanya bentuknya kerucut. Untuk jenis nasinya sendiri bisa pake nasi kuning dan nasi gurih atau nasi uduk. Sesuai selera. Untuk lauk-pauk pelengkapnya berfariasi sih. Biasanya ada daging ayam, telur dadar, perkedel, oreg tempe, sambel dan masih banyak lagi sih.

Nasi tumpeng sampe sekarang masih tetep eksis lho kayak akuh hehe meskipun udah lama di kenal di Indonesia sejak zaman kerajaan-kerajaan mulai dari Jawa, Bali, Madura sampe menyebar ke seluruh pelosok Indonesia bahkan sudah ke luar negeri mungkin. Biasanya disajikan di acara-acara sakral kayak upacara adat atau kenduri kalo zaman dulu. Kalo sekarang, biasanya dihidangkan di acara peresmian atau slametan. Suka-suka aja sih, nggak ada nggsk ada aturan baku yang mengikat.

(Nasi Tumpeng di Acara 70 Tahun Hubungan Diplomatis Indonesia-Amerika)

Ada yang bilang kalo bentuk dari nasi tumpeng ini jika diibaratkan seperti gunung Mahameru. Dulu gunung Mahameru dipercaya tempat bersemayamnya roh-roh para leluhur. Jadi dimuliakan gitu. Makanya bentuknya mengerucut disimbolkan seperti itu. Itu istimewanya nasi tumpeng yang disajikan di acara-acara sakral saja.

Cara makan nasi tumpeng pun unik, pertama yang dipotong dulu adalah bagian atas atau puncaknya. Terus,irisan nasi itu bakal dikasih ke orang yang paling dihormati di acara tersebut. Seperti pada perayaan HUT 70 tahun Hubungan Diplomatik Indonesia dan Amerika kemarin, puncak nasi tumpeng diberikan kepada Mr. Garret MacDonalds sebagai atase pertanian dan perdangangan Kedutaan Amerika.

 (Kafi Kurnia dan Mr. Garret MacDonalds)

Salah satu komunitas Pejuang Kuliner Indonesia selain gigih menggaungkan nasi tumpeng juga akan memberikan penghargaan Michelin Star sama siapa aja restoran yang nyediain nasi tumpeng di menunya. Buat kalian yang belum tau, penghargaan Michelin Star ibaratnya itu Piala Oscar di dunia kuliner dan jadi golden ticket buat restoran dan chef untuk dikenal di dunia. Beberapa dari kamu mungkin udah nggak asing lagi dengan istilah Michelin Star.

Makanya, jangan heran yah kalo nanti bakal ada banyak restoran di Indonesia yang menyediakan menu makanan khas Nusantara nasi tumpeng. Kalo bukan kita yang menghargai dan menjaga warisan tradisi turun temurun ini siapa lagi. Akhir kata, semoga postingan ini bermanfaat. Salam blogger! ● Dede Ariyanto

0 komentar:

Social Media

Facebook Twitter Instagram YouTube Google+ e-Mail

Karya Buku





Komunitas Blogger

Indoblognet
BloggerCrony Community


Komunitas ISB

Blogger Reporter Indonesia

Populer Post

Arsip Blog

Label

Arsip Blog