Saturday, June 17, 2017

Si 'Pocky' yang Selalu Setia Menemaniku

AKU itu orangnya gak merokok. Umumnya, kalau orang gak merokok, itu sukanya jajan. Benerkan? Beberapa temenku yang gak merokok begitu soalnya. Kebalikannya, mereka yang suka merokok cenderung lebih milih untuk gak jajan sama sekali daripada sehari tidak menghisap asap rokok. Lidah mereka juga biasanya sedikit agak tebal atau kebal terhadap rasa makanan karena setiap hari terpapar asap rokok.

Kok kita jadi ngomongin rokok, yah? :) Karena kita lagi ngebahas soal snack atau camilan. Jujur, aku lagi suka banget sama snack yang namanya Pocky. Mungkin kalian udah gak asing lagi yah liat iklannya di televisi. Kabarnya camilan ini di produksi dan diimpor Jepang punya.

Pocky Asyik Dihidangkan dengan Apapun

Sebenernya, aku kenal sama jajan ini belum lama loh. Kenalnya malahan gak karena liat iklannya di televisi. Aku kenal karena dulu ditawari istri saat cari bekal buat menginap di hotel yang ada di bogor.

Saat cari bekal di minimarket, dia rupanya beli dua Pocky rasa strawbery flavor dan satunya rasa coklat. Satu buat aku satu buat dia pastinya. Aku suka strawberry dan dia suka banget rasa coklat. Kita sengaja beli bekal buat di hotel karena kalau beli atau makan-makanan minibar hotel atau di kulkas mininya harganya lumayan juga sih. Mending bawa dari rumah. :)

Nah, dari situ kemudian aku mulai suka. Dan rasanya itu ternyata banyak banget. Bukan cuma satu rasa tapi ada lebih dari itu. Asal jangan rasa cintaku padamu Eaaa :) Setau aku beberapa di antaranya adalah: strawberry flavour, double choco, choco banana, sweet corn (juga ada loh), thai hot chili (buat yang suka sama pedes), matcha, dan vanilla cocoa flavour.

Aneka Pilihan dan Rasa Pocky

Kesan pertama pas aku cobain sih emang bener banget. Makan Pocky ini di kamar hotel gak usah takut bakalan banyak semut. Soalnya apa? Gak ada remah sama sekali. Karena ke katrokkan aku, aku sempet bilang ke Icha, "Cha, keren yah ini snack. Gak berantakan (no crumbs) sama sekali kalo di gigit." Icha pun ketawa geli denger aku bilang gitu. "Kamu baru tau mas? Aku udah lama." Buat yang penasaran nyobain, bisa beli di mini market. Harganya antara Rp 7.000 sampai Rp 8.000,-an. Harganya cincailah kalau kata anak muda zaman sekarang. :)

Nah denger-deenger, sekarang Pocky sudah resmi mengantongi izin atau label Halal Majelis Ulama Indonesia atau MUI. Sebagai orang Islam yang taat, aku jadi seneng banget dengernya. Gak takut, ragu, atau was-was lagi buat makan snack kesukaanku ini. Kalau kamu gak percaya, ini aku kasih tau yah yang edisi lebaran dengan logo MUI ada di sebelah kiri atas

Pocky Edisi Lebaran

Uniknya, pada bagian sebelah kemasan ini ada ucapan maaf kayak kartu lebaran gitu yang bisa kamu tulis dengan spidol atau pulpen di kemasan buat orang yang kamu sayangi. Gahul gila yah! Jadi inget zaman kirim-kiriman kartu lebaran. Eaaaa :) Aku juga di kulkas selalu stok Pocky buat nemenin kalau lagi banyak kerjaan atau deadline tulisan. Sedikit demi sedikit, eh lama-lama gak kerasa Pocky habis juga. Hahaha

Sedia Pocky Selalu

Dalam hadis Nabi, kita umat Islam kalau sudah waktunya berbuka puasa harus segera berbuka puasa loh. Kalau sahur sebaliknya harus di akhirkan. Di sunahkan pula untuk makan atau minum yang manis-manis. Makanya, jangan heran kalau bulan puasa banyak yang jual takjil rasa manis. Kalau zaman nabi umumnya dengan tiga biji buah kurma dan segelas air putih.

Hadis ini kemudian bisa diartikan tidak harus buah kurma tapi bisa juga yang manis. Dalam dunia medis, aku pernah tanya mengapa harus manis? Karena orang yang telah menjalankan ibadah puasa akan cepat pulih atau tergantikan kalorinya dengan makan atau minum yang manis-manis. Aku dulu saat ikut bela diri Merpati Putih pun demikian. Guru padepokan selalu menyarankan habis latihan tenaga dalam harus minum teh manis.

Permasalahannya itukan kalau di Jakarta dengan rutinitas yang padat merayap kadang suka buka puasa bisa di mana aja. Bisa pas lagi naik Commuter Line atau pas kejebak macet pas mau pulang ke rumah. Kalo begini, aku biasanya suka buka puasa sama Pocky aja biar aman. Coklat yang ada di atas stik biskuit Pocky sudah bisa menggantikan kurma dan manis yang disunahkan oleh nabi.

Paling enak di makan kalo habis di taro di kulkas atau lemari pendingin. Agak keras gitu, tapi gak mlepes biskuitnya. Camilan ini emang ajaib deh, beneran! Ide bagus juga nih buat kamu yang bingung mau kasih THR-an apa buat ponakan beli aja Pocky satu kardus terus bagi-bagiin ke ponakan pasti mereka suka banget.

Aku juga gitu solanya kalo ada ponakan yang lagi berantem rebutan maenan aku kasih Pocky satu-satu pasti mereka ceria dan baikan lagi. Itu aja sih share aku tentang camilan atau snack Pocky. Silakan tinggalkan komentar di bawah ini jika kamu juga punya pengalaman menarik tentang Pocky. Akhir kata sala blogger! ● Dede Ariyanto

0 comments:

Social Media

Facebook Twitter Instagram YouTube Google+ e-Mail

Karya Buku





Komunitas Blogger

Blogger Reporter Indonesia



Warung Blogger


BloggerCrony Community

Populer Post

Blog Archive

Labels

Arsip Blog